Jumat, 30 Oktober 2009

Si Hamil Yang Seksi

Aku telah bekerja di sebuah jabatan kerajaan tiga tahun lepas. Sewaktu mula-mula aku masuk kerja di situ, aku telah diperkenalkan dengan sseorang perempuan yang layak aku panggil kakak kerana umurnya sudah 28 tahun manakala aku baru 21 tahun.

Pada tahun pertama, aku telah ditugaskan bekerja satu bilik dengannya pada sesi petang sepanjang tahun. Dari awal lagi aku tertarik pada bibirnya yang tebal dan aku membayangkan bibir itu menghisap dan menjilat kote aku. Waktu itu aku masih takut-takut untuk berbicara tentang seks dengannya sehinggalah dia mendirikan rumahtangga dengan jejaka pilihannya.

Pada pertengahan tahun pertama, dia mengandungkan anak sulung dan pada waktu itu diadakan pertandingan karaoke dan diamanahkan untuk dianjur oleh kami berdua. Peluang itu digunakan untuk berbicara tentang seks dengannya. Rupa-rupanya dia seorang yang open minded jadi senanglah aku masukkan jarum. Daripada saiz kote kegemaran hinggalah ke malam pertamanya.

Ketika kandungannya 7 bulan, aku telah memberanikan diri membawa vcd lucah ke pejabat dan bertanyakan samada pernah tengok atau tidak. Beliau memberitahu aku bahawa beliau pernah melihatnya semasa sekolah menengah dahulu dan menyuruh aku memasang dengan segera. Dengan perasaan terkejut, aku terus memasang vcd itu yang lebih memfokuskan cerita anal seks. Sambil melihat, beliau menceritakan berapa teringinnya dia hendak merasa dijilat dibahagian pantat dan melakukan anal seks. Aku menawarkan diri untuk menjilat pantatnya.

Tanpa membuang masa beliau terus menyelak kain baju kurungnya. Aku pun terus ke bawah kainnya dan menarik seluar dalamnya. Terserlahlah pantatnya yang putih melepak itu. Dengan perlahan-lahan, aku mengurut alurnya itu lalu aku masukkan lidah ku ke dalamnya. Beliau menjerit kenikmatan. Aku terus meneruskan jilitan aku sehinggalah beliau klimaks.

Selepas itu aku pun mengeluarkan senjata aku yang tak seberapa besar ini. Beliau memberitahu aku bahawa beliau suka senjata aku yang tidak berapa besar kerana sedap dihisap. Apa lagi, terus dihisapnya kote aku sehingga tenggelam keseluruhannya di dalam mulutnya.

Untuk beberapa ketika, aku kegelian dan aku minta nak rasa pantatnya pula. Beliau sejutu lalu menonggengkan bontotnya ke arah ku. Tanpa membuang masa, aku pun menujah ke dalam pantatnya yang sememangnya telah basah dan mengembang(maklumlah orang tengah mengandung). Setelah hampir 15 minit sorong tarik, aku lihat dia telah 2 kali klimaks.

Aku pun mengeluarkan kote ku dan cuba masukkan ke dalam juburnya pula. Agak ketat kerana tiada air tapi kerana kote aku dah basah membuatkan senang untuk kote aku masuk. Ketat dan menyebabkan aku terasa nak pancut. Setelah beberapa ketika, aku terasa hendak pancut dan cepat-cepat aku bawa kote ku ke arah mukanya. Beliau yang banyak pengalaman terus menlancap dan mengulum kote ku. Aku tidak dapat bertahan lagi dan terus memancutkan sperma ku ke dalam mulutnya.

Selepas itu kami terdiam seketika dan mula tersenyum sesama sendiri. Sehingga ke hari ini kami terus mengadakan seks sekiranya masa terluang. Baru-baru ini dia memberitahu aku bahawa dia mengandong lagi tapi aku tahu itu bukan benih aku kerana sepanjang kami melakukan hubungan seks aku tidak pernah pancut ke dalam pantatnya. Selalunya ke dalam mulut dan jubur dan dia suka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar