Minggu, 01 November 2009

Jefri dan Ibunya (1)

Sudah tiga tahun bapa kesayangan Jefri meninggal dunia. Jefri baru berusia lima belas tahun ketika bencana itu berlaku. Jefri begitu merasakan kehilangan bapanya, begitulah juga emaknya. Kehidupan mereka penuh kesukaran, tinggal dikampung dan hanya bergantung hidup dengan duit pencen ayahnya yang tidak seberapa. Kehidupan mereka begitu indah sehinggalah kemalangan itu terjadi. Azhar iaitu bapa Jefri sedang menunggang motosikalnya pulang dari bekerja pada malam kejadian apabila seorang pemandu lori yang memandu mengikut nafsu telah melanggarnya dari belakang. Azhar mati terbunuh di tempat kejadian. Pihak ***** memberitahu yang pemandu tersebut didapati mempunyai pelbagai saman kerana memandu laju sebelum kejadian itu.

Saat-saat getir yang dialami oleh Jefri dan Halimaton turut dirasai oleh seluruh sanak saudara mereka. Kaum keluarga mereka cuba menghulurkan bantuan sekadar termampu. Walaupun begitu, setelah masa merangkak berlalu, Halimaton dan Jefri terpaksa menghadapi realiti. Selepas kejadian itu kehidupan mereka berubah dari hari-hari yang pernah mereka tempuhi bersama Azhar. Emak Jefri, Halimaton terpaksa membuka warung menjual makanan untuk menampung hidup mereka. Selain Jefri, Halimaton terpaksa menyara Safiza anak ketiganya yang sedang menuntut di sebuah universiti di Kuala Lumpur. Dua orang lagi anaknya iaitu Aina baru sahaja bertugas sebagai guru sekolah di Kuala Terengganu sementara Zahir iaitu anak yang sulung sudah pun berkahwin dan menetap di Pulau Pinang kerana bekerja di sebuah kilang di sana.

Warung makanan yang diusahakan hanya di sebelah pagi oleh Halimaton dengan dibantu oleh Jefri dapat menampung kehidupan sederhana mereka di kampung yang terpencil itu. Setelah tiga tahun kematian Azhar, Halimaton dapat menyara hidupnya dengan baik. Wang insurans yang diperolehi akibat kemalangan yang menimpa Ahar suaminya itu digunakan untuk memperbesarkan rumah kampung mereka dan membeli sebuah motosikal untuk kegunaan seharian. Selain itu setiap bulan, Zahir dan Aina tidak lupa mengirimkan wang belanja untuk emak mereka di kampung. Walaupun kehidupan mereka dapat mereka jalani seperti biasa, tetapi hati dan perasaan mereka tetap tidak tenteram. Halimaton dan Jefri masih terasa kehilangan suami dan bapa yang tersayang. Mereka tidak dapat melupakan saat-saat susah dan senang bersama Azhar. Mereka berdua sentiasa menguatkan semangat untuk menghadapi dugaan itu. Ini menjadikan mereka dua beranak semakin rapat.

Jefri telah mengambil alih tanggungjawab bapanya dalam membantu ibunya, tambahan pula hanya dia sahaja yang masih tinggal di kampung bersama emaknya. Namun jauh di lubuk hatinya, Jefri tahu yang dia tetap tidak dapat mengisi kekosongan hati Halimaton, ibunya yang tetap terasa kehilangan bapanya, Azhar. Jefri seorang yang tinggi dan berbadan tegap. Dia kelihatan lebih dewasa daripada kawan-kawannya yang sebaya dengannya. Walaupun dia kelihatan matang tetapi sebenarnya dia seorang yang pemalu dan kadang-kadangnya terlalu sensitif dan mengikut perasaan. Dia mempunyai wajah mirip bapanya tetapi berkulit hitam manis seperti emaknya. Jefri sentiasa mempunyai keinginan untuk mempunyai teman wanita seperti kawan-kawannya yang lain tetapi apabila berjumpa dengan pelajar perempuan yang diminatinya, lidahnya kelu dan dirinya menjadi kaku. Oleh kerana kurang keyakinan diri di dalam situasi yang demikian, Jefri sentiasa mengelakkan diri dari menjadi terlalu rapat dengan kawan-kawan perempuannya.

Sekarang Jefri sudah menjangkau 18 tahun. Sudah pun selesai peperiksan SPM. Walaupun mempunyai rupa yang segak dan tubuh yang menarik kerana aktif bersukan dan sudah mewakili sekolahnya di dalam permainan bola sepak sejak di dalam tingkatan dua lagi, dia tetap tidak mempunyai buah hati. Sifat malunya yang keterlaluan menjadikan dirinya begitu. Sifat malu dan sensitifnya menjadi bertambah tebal sejak dirinya kehilangan bapanya yang tersayang. Halimaton yang berusia dipenghujung 40an adalah seorang wanita yang masih mempunyai daya tarikan, dia sederhana tinggi dan tidak terlalu gemuk. Seperti wanita yang lain sejak dahulu lagi dia mengambil berat tentang dirinya. Dia merasakan punggungnya tidak begitu menarik dan buah dadanya tidak begitu besar. Namun begitu dengan selalu berbaju kurung, berpakaian longgar dan bertudung labuh, semuanya itu tidak begitu ketara.

Halimaton memang terlalu kesunyian sejak kematian suaminya yang tercinta, Azhar. Walaupun dia cuba untuk tidak terlalu membebankan Jefri di dalam permasalahan jiwanya tetapi dia tahu anak lelaki bongsunya itu begitu memahami gelora jiwanya. Jefri sentiasa menjadi pendengar yang baik di dalam setiap masalah yang dihadapinya. Jefri sentiasa dapat membaca perasaannya samaada dia gembira, duka, marah ataupun kesunyian. Sebaliknya pula Halimaton juga merasakan yang dia turut boleh membaca isi hati anak bongsunya itu. Terfikir juga jauh dilubuk hanti Halimaton untuk berkahwin semula. Memang ada yang cuba mendekatinya malah merisiknya tetapi tidak ada yang berkenan di hatinya. Keinginan seksnya telah gersang sejak kematian suaminya. Namun bukan kerana itu tujuannya untuk berkahwin semula, dia perlukan seorang lelaki yang hanya miliknya seorang, yang memahami dirinya, yang akan membelainya dengan penuh kasih sayang dan dapat menerima dirinya seorang janda yang telah berumur dan yang paling penting sekali dapat menerima anak-anaknya yang telah dewasa. Lelaki-lelaki di kampung yang cuba mendekatinya hanyalah yang telah beristeri ataupun yang telah ganyut dan teringin lagi beristeri kerana kematian isteri mereka. Halimaton ingin menjadi seorang isteri bukannya menjadi pengasuh kepada suami yang telah uzur dan tua atau pun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat kepada mana-mana lelaki. Jauh sekali untuk menjadi tempat pemuas nafsu mana-mana lelaki yang ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya seorang janda yang kesunyian dan tentunya kehausan.

Walaupun Jefri sentiasa cuba menghiburkan emaknya tetapi dia tetap cemburu apabila ada mana-mana lelaki yang cuba menggatal dengan emaknya. Dia tahu yang adalah menjadi hak emaknya mencari pengganti bapanya jika mahu tetapi perasaan cemburu dan benci yang meluap-luap kepada sesiapa sahaja yang cuba mendekati emaknya tetap tidak dapat dilindunginya. Halimaton menyedari perkara itu dan sentiasa cuba bergurau dengan mengatakan bahawa dia tidak ada hati untuk mencari pengganti bapanya, Azhar. Sememang pun sehingga kini tiada siapa yang boleh menggantikan Azhar yang tetap bertakhta di hatinya. Kenangan berkongsi hidup dengan Azhar tetap terpahat kukuh di hatinya.

Pulau Pinang sentiasa sibuk dengan kehidupan. Bandar yang besar dan tidak pernah suram. Halimaton dan Jefri berada di sana selama seminggu kerana menziarahi Zahir yang bekerja di sana. Petang itu Zahir meninggalkan mereka berdua di bandar itu untuk membeli-belah dan bersiar-siar kerana dia ada urusan kerja. Besok emak dan adiknya akan pulang ke kampung. Jefri dan Halimaton singgah makan di sebuah restoran nasi kandar. Tidak ramai orang di restoran itu kerana sudah petang. Mereka berdua duduk makan berhadapan. Di kaca televisyen di dalam restoran itu kelihatan penari-penari Bollywood menari dengan riang dan mengghairahkan sekali. Seluruh kedai itu bergema dengan muzik lagu Hindustan yang dipasang. Mereka berdua makan dengan tenang. Sambil berbalas senyum dan berbual.

Halimaton terasa kelainan apabila makan bersama Jefri anak bongusnya itu. Terbayang di kepalanya dia bersama Azhar, ketika mereka berdua dialun percintaan, curi-curi bertemu dan makan berdua di bandar kecil berhampiran kampung mereka. Jefri pula turut merasa kelainan apabila makan berdua di restoran itu bersama emaknya. Seolah-olah dia sedang makan buat pertama kalinya dengan teman wanitanya. Sifat malunya timbul dan dia sentiasa kelu dan tersekat-sekat apabila berbicara. Walaupun begitu mereka dapat mengatasi perasaan luar biasa di lubuk hati masing-masing dan cuba berbual seperti biasa. Mereka berbual tentang keseronokkan tinggal di Pulau Pinang, juga barang-barangnya yang mahal tidak seperti di kampung mereka. Halimaton cuba membayangkan kepada Jefri, jika Jefri juga berhijrah ke Pulau Pinang atau ke tempat lain untuk menyambung pelajaran atau bekerja seperti abang dan kakak-kakaknya tentunya dia akan kesorangan dan kesunyian di kampung. Jefri hanya tersenyum tawar dan memberitahu yang dia akan membawa emaknya bersama walau ke mana pun dia pergi. Sambil berkata demikian dia menggenggam tangan Halimaton yang berada di atas meja. Entah mengapa, Halimaton tertunduk malu. Pada ketika itu, Jefri seolah-olah terlupa yang Halimaton itu adalah emaknya dan bukan teman wanitanya. Halimaton juga terkhayal sebentar. Dia juga tidak merasakan yang Jefri itu adalah anak kandungnya.

Jefri kelihatan begitu matang. Perwatakannya yang lembut dan mempersonakan itu begitu menyentuh hatinya. Jefri sungguh kacak seperti bapanya Azhar. Secara perlahan tubuh Halimaton terasa seram-sejuk. Setelah makan mereka menyusur jalan yang sibuk di bandar itu. Mundar-mandir tanpa arah kerana Zahir hanya akan menjemput mereka pulang setelah hari larut petang, setelah dia habis bekerja di kilang.

“Kita nonton wayang mak,’ tiba-tiba Jefri mencadangkan kepada Halimaton apabila mereka melintasi sebuah panggung wayang.

Halimaton tersentak dari lamunan sambil melihat ruang legar membeli tiket di panggung wayang yang lengang. Tubuhnya kembali terasa seram-sejuk. Di dalam panggung wayang mereka duduk berdekatan di barisan tepi yang paling belakang. Memang lengang di dalam panggung wayang itu dan penontonnya boleh dibilang dengan jari sahaja. Malah hanya mereka berdua yang berada di barisan belakang. Mereka menonton cerita aksi. Mata mereka berdua terpaku menonton cerita yang cukup menarik itu.

Di pertengahan cerita, Jefri merasa lenguh dan tidak selesa, dengan perlahan dia menyelitkan tangannya di belakang kerusi emaknya dan kemudiannya tangan itu menyentuh bahu Halimaton. Halimaton turut merasai tangan Jefri di bahunya dan perasaan bercelaru serta seram-sejuk mulai menjalar di dalam tubuhnya. Satu adegan filem memaparkan letupan bertalu-talu. Cahaya dari skrin memancar-mancar menerangi ruang panggung wayang. Tangan Jefri melingkari bahu emaknya, Jefri seperti tidak percaya apabila mendapati emaknya merapatkan diri ke dalam pelukannya. Keharuman perfume yang dipakai oleh ibunya membuatkan Jefri bagaikan terawang-awang. Kepala ibunya yang bertudung labuh itu menyandar di dadanya. Halimaton merasakan seperti dimanjakan apabila berada di dalam pelukan Jefri. Sudah lama dia tidak merasakan seperti apa yang dirasakan sekarang.

Jefri merasakan tidak keruan apabila mendapati tangannya berada dicelah ketiak dan telapak tangannya di bawah buah dada emaknya. Tangannya menyentuh bahagian bawah buah dada emaknya. Tangan itu tersorok di bawah tudung labuh yang dipakai oleh emaknya. Dia dapat merasakan dadanya berdebar kencang. Halimaton turun merasakan sentuhan tangan Jefri di bawah buah dadanya tetapi dia membiarkan sahaja. Mungkin ianya tidak disengajakan oleh Jefri. Malahan padanya tidak menjadi kesalahan untuk seorang anak memeluk emaknya. Jefri tidak lagi memberi perhatian kepada filem yang ditayangkan. Jari-jemarinya tidak dapat lagi dikawal. Jari-jemari itu mulai naik ke atas dan mengais-ngais buah dada emaknya yang terlindung di bawah baju kurung yang dipakainya. Sentuhannya itu terlalu bersahaja tetapi apa yang dirasakannya itu terlalu merangsangkan darah mudanya. Hentikan sahaja ! Jefri seolah-olah melawan perasaannya. Namun seketika kemudian Halimaton merasakan telapak tangan Jefri mendarat penuh ke atas buah dadanya.

Halimaton mulai merasakan sesuatu yang sensasi bergelora di dalam dirinya. Mungkin Jefri tidak sengaja. Dia ingin bersuara melarang tetapi dia tidak tergamak untuk menegur anaknya. Lagi pun mungkin Jefri tidak merasakan apa-apa, cuma suatu perlakuan yang tidak disengajakan olehnya. Jefri mungkin tidak tahu apa yang dia lakukan. Walaupun begitu, Halimaton mulai merasakan ketidakselesaan di celah kedua-dua pehanya. Ketidakselesaan yang nikmat! Tangan Jefri mulai gementar dan sejuk. Apabila datang keberaniannya, dia meramas perlahan buah dada emaknya. Jefri dapat merasakan kepejalan buah dada emaknya. Jelas, perbuatan Jefri bukan lagi sesuatu yang tidak disengajakan. Nafas Halimaton mulai kencang. Dia ingin melarang perbuatan Jefri tetapi sudah sekian lama dirinya tidak merasakan kenikmatan yang mula dirasakan sekarang. Perasaannya berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan naluri seorang wanita yang ingin dibelai dan dikasihi. Halimaton menggeliat perlahan di dalam pelukan anaknya. Halimaton tidak dapat lagi mengawal diri dan dia merasakan seluar dalamnya mulai basah. Perasaan keibuannya muncul kembali, Halimaton menggenggam kuat tangan Jefri untuk menghalangnya terus meramas buah dadanya. Namun tangan anaknya yang terasa sejuk itu tetap ditekan di atas buah dadanya. Membuatkan tangan itu terus merasakan gunung kenyal kepunyaan Halimaton. Jefri lega kerana emaknya tidak memarahinya.

Apabila emaknya melepaskan tangan Jefri untuk membetulkan kedudukan beg tangan diribaannya, Jefri mengambil peluang itu untuk meramas semula buah dada emaknya perlahan-lahan sebelum emaknya memegang tangannya semula untuk menghentikan perbuatannya itu. Halimaton masih memegang tangan Jefri di atas buah dadanya. Dia merasakan debaran yang bertambah kencang di dadanya. Jefri juga merasakan debaran di dadanya. Batang di dalam seluarnya terasa tegang dan menimbulkan keadaan yang sungguh tidak selesa. Jefri menggeliat di tempat duduknya untuk mencari keselesaan. Tentunya dia tidak dapat memegang batangnya supaya dapat dibetulkan dalam keadaan yang selesa di dalam seluarnya. Halimaton terus memegang erat tangan nakal Jefri. Namun begitu puting buah dada di dalam branya terasa mengeras dan sakit.

Nafas Halimaton mulai mendesah seperti juga nafas Jefri, anaknya. Kedua-dua mereka duduk membisu tanpa sebarang perkataan. Apabila pautan tangan emaknya mulai longgar, tangan Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya kembali. Halimaton memejamkan matanya sambil menahan nafas dan menahan nikmat. Dia dapat merasakan jari-jemari Jefri cuba mencari-cari puting buah dadanya yang masih berlapik bra dan terlindung di sebalik baju kurung yang dipakainya.

Lampu di dalam panggung wayang dinyalakan. Halimaton tersentak bagaikan terkena kejutan elektrik. Dengan pantas dia menolak tangan Jefri dari dadanya. Dia seakan-akan termangu, dengan cepat membetulkan tudung labuh dan baju kurungnya sambil duduk memerhatikan beberapa orang penonton yang lain berjalan keluar dari panggung wayang. Akhirnya dia berdiri dengan kaki yang gementar dan berjalan keluar mengikut lorong yang memisahkan barisan kerusi di dalam panggung wayang.

Semasa meninggalkan panggung wayang, Jefri berjalan mengikuti emaknya dari belakang dengan harapan batangnya yang keras dan melintang di dalam seluarnya tidak disedari oleh sesiapa. Halimaton melepaskan nafas lega sambil menoleh memerhatikan Jefri yang mengikutnya dari belakang. Matanya terpandang batang Jefri yang jelas menegak di dalam seluar. Halimaton tidak berani untuk menoleh buat kali kedua. Halimaton terasa dirinya bagaikan anak remaja semula. Saat-saat manis semasa dilamun percintaan bersama bapa Jefri, Azhar seolah-olah berulang semula.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar