Minggu, 01 November 2009

Jefri Dan Ibunya (10)

Punggung emak yang membulat dibaluti kain batik itu bergegaran apabila tubuhnya terhenjut-henjut ketika dia membasuh mukanya dengan air di dalam bilik air. Hujung t-shirt putih yang dipakai oleh emaknya longgar ketika dia berkeadaan begitu, menampakkan perutnya yang hitam manis. Tali bra yang berwarna hitam jelas kelihatan di belakang emaknya di sebalik t-shirt hitam itu. Pinggang seluar dalam yang berwarna hitam itu menjadi perhatian Jefri. Ketika Halimaton membongkok itu dia terasa badannya dihempap dari belakang. Dapat dirasainya nafas hangat dilehernya ketika tubuhnya dipeluk dari belakang. Terasa juga olehnya bibir lembab yang mencium tengkoknya dan mengucup lama di bawah telinganya. Suatu benda yang keras menekan rapat dialur punggungnya. Apabila dia menggerak-gerak punggungnya, batang itu makin keras menempel di punggungnya. “Jefriiiii…….” Mata Halimaton bersinar lebar ketika dia menoleh ke belakang, terkejut melihat Jefri, dibelakangnya. “Mak, Jef tak tahan le mak” Mimpi hangat rakusnya bersama Hartini membuatkan Jefri benar-benar ditenggelami nafsu. Ingatan ketika emaknya menghisap batangnya di dalam bilik pengantin juga membuatkan batangnya keras dan kebas. “Maksu dan paksu kau kat dalam bilik tu!” “Mereka tidur.” “Kalau mereka tersedar?” Jefri tidak berbicara lagi, peluang ini harus diambilnya, segera! Jefri menekan tubuh emaknya dengan lebih kuat, perlahan-lahan mengisar-ngisar batangnya di punggung pejal emaknya. Sebelah tangannya memeluk pinggang emaknya dan sebelah lagi menyelak kain batik emaknya dari belakang ke atas pinggang. Terdedahlah punggung sederhana besar yang dibaluti oleh seluar dalam berwarna hitam. Dada Jefri berombak keghairahan. “Jangan Jef……tak baik.” Halimaton cuba merayu sambil memejamkan matanya dan mengetap bibir. Dia sendiri mulai dikocak nafsu. Keinginan untuk merasai sesuatu yang hanya dirasainya semula dua tiga hari kebelakangan ini bersama anaknya Jefri timbul semula, keinginan seorang perempuan dari seorang lelaki. Tangan Jefri mengusap cipap emaknya di kelangkangnya. Dari tepi seluar dalam tangannya menjalar masuk ke dalam seluar dalam dan menggosok-gosok cipap emaknya itu yang basah kerana baru dibasuh setelah membuang air. Sebelah tangan yang lain menekan tubuh emaknya supaya membongkok lebih rendah. Emaknya terpaksa menahan dari rebah dengan menekan kuat tebing kolah mandi. Tekanan Jefri itu membuatkan punggung emaknya meninggi dan rapat ke celah kelangkang Jefri yang terus mengisar-ngisar batangnya di punggung yang pejal berbalut seluar dalam hitam. Halimaton cuba menolak tubuh Jefri dari atas belakangnya tetapi anaknya menekan belakangnya dengan lebih kuat. Jari-jemari Jefri yang berada di dalam seluar dalamnya mula menguak-nguak bibir cipapnya yang telah melembab. Jari-jemari itu menggaru-garu di sepanjang alur cipapnya dan menyentuh kelintiknya membuatkan Halimaton mendesah antara terpaksa dan ghairah. Lendir ghairah menjadi pelicin di antara cipapnya dan tapak tangan anaknya, Jefri. Halimaton mengasak punggung comelnya ke belakang, cuba menolak anaknya. Tangan Jefri memegang tengkuknya menekannya ke bawah untuk seketika dan kemudian, dia memegang rambut emaknya dan merenggutnya sehingga kepala Halimaton terdongak. “Jeff….Jefff……sakit tau!” Jefri tidak memperdulikannya, dia telah ditenggelami oleh nafsu serakah yang memerlukan pelampiasan. Dia menolak kepala emaknya supaya memandang ke depan, betul-betul di atas kolah mandi. Emaknya memalingkan mukanya, memandangnya tajam dan geram. Sekali lagi dia menolak muka emaknya semula supaya menunduk. Buah dada Halimaton terayun-ayun. Sebelah tangan Jefri menjangkau buah dada emaknya dan meramas-ramas buah dada itu dari atas t-shirt yang dipakainya. Tangan Jefri memegang pinggang seluar dalam emaknya dan menariknya turun. Punggung pejal sederhana besar emaknya yang hitam manis itu terdedahsehingga membuatkan Jefri menelan liur dan tubuhnya kesejukan keghairahan. Bibir cipap emaknya kelihatan terkepit di antara kedua pehanya di dalam keadaannya yang menonggeng itu. Cipap itu basah dan mengembang. Jefri menurunkan seluar pendeknya, batangnya terpacak di belakang punggung emaknya. Dia merapatkan dirinya ke punggung emaknya. Batangnya menujah-nujah dan kemudiannya melintang keras di alur punggung emaknya, sehingga dia mendesah kenikmatan. “Aaaahhhh sedapnya mak!” “Tak baik Jef….buat mak cam ni.” Jefri mulai mencium-cium emaknya. Tangannya mengusap-usap cipap emaknya yang telah kembang dan berlendir itu. Emaknya pula menggeliat-geliat, antara sedar dengan tidak menggeser-geser punggungnya dengan batang anaknya. Halimaton juga telah dilanda badai nafsu, mukanya ditoleh ke belakang dan peluang ini diambil oleh Jefri untuk mengucup mulutnya, dia mendesah apabila lidah anaknya menjalar masuk ke dalam bibirnya. Jari Jefri mulai menjolok lubang cipapnya yang berlendir, sehingga dia tidak dapat berdiri dengan betul kerana kenikmatan dan kegelian. Dia sedikit terhoyong-hayang. Sebelah tangannya ke belakang, cuba menolak perut anaknya untuk mengimbangkan badannya yang sedang tertonggeng itu, tangannya itu terpegang batang anaknya yang keras bagaikan besi itu. Jefri tahu yang emaknya tidak akan melarangnya lagi, emaknya mendesah dan menggoyang-goyangkan badannya ketika jarinya keluar masuk ke dalam cipapnya yang lencun berlendir itu. Punggung emaknya tergesel-gesel dengan batangnya yang keras membuatkan dia sendiri makin tidak tertahan gelora. Jefri membetulkan diriannya dan menekan batangnya masuk ke dalam cipap emaknya dari belakang. “Aaaahhhhhh…….aarrk….”Halimaton mendesah apabila terasa batang keras anaknya mencerobohi lubang lendir cipapnya. Kepalanya terdongak dengan mata yang terpejam, bibirnya diketap-ketap. Tangannya menekan kuat tebing kolah mandi. Jefri menghenjut kasar lima, enam kali. Buah zakarnya berlaga-laga dengan punggung emaknya yang sederhana, comel dan pejal. Emaknya mendesah-desah dan terpekik perlahan, menahan nikmat. Kini Jefri menghenjut cipap emaknya perlahan-lahan dan menekan batangnya dalam-dalam ke dalam cipap emaknya yang sempit, licin dan berdenyut-denyut itu. Tangan Jefri memegang pinggang emaknya. Betapa ghairahnya di memerhatikan emaknya menonggeng sambil ke dua-dua tangannya menekan kolah mandi. Kain batik emaknya di atas pinggang. Dia memerhatikan batangnya yang sudah berlendir dengan air cipap itu keluar masuk cipap emaknya dari belakang. Punggung emaknya bergegar-gegar ketika dia menghenjut, buah zakarnya berlaga-laga nikmat dengan punggung emaknya. Jefri mendakap emaknya dari belakang, membiarkan batangnya terendam dalam cipap hangat emaknya. Kedua-dua tangannya melepaskan pinggang emaknya dan menusuk masuk ke bawah t-shirt emaknya. Dia mengepal-ngepal buah dada emaknya yang berbungkus bra itu. Telapak tangannya kemudian masuk ke bawah bra dan meramas-ramas gunung pejal sederhana besar milik emak kandungnya itu. “Jefffffff………”Halimaton mendesah kesayuan dalam keghairahan. Buah dada emaknya di ramas geram, punggung Jefri terus bergerak kasar ke depan dan belakang menghentak cipap emaknya dari belakang. Dia terdengar emaknya mendesah kasar dan badan emaknya seakan-akan menggeletar, punggung emaknya melawan gerakan keluar masuk batangnya. Jefri terus menghentak-hentak batangnya dengan kuat. Satu desahan yang panjang disertai dengan nafas yang kasar keluar dari mulut emaknya. Kaki emaknya kejang dan kemudiannya lemah. Jefri sendiri tidak dapat lagi menahan diri, dengan satu hentakan sepenuh tenaga, dia mencabut batangnya. Air maninya terpancut laju ke atas belakang emaknya, di atas t-shirt dan kain batik. Pancutan yang seterusnya mercik ke permukaan punggung emaknya yang telah lembab dengan peluh. Untuk seketika waktu kedua-dua menahan nafas dengan dada yang berombak-ombak. Kedua-duanya kelelahan. Jefri melihat emaknya longlai lemah dengan perlahan terduduk dan bertenggong di tepi kolah mandi. Muka emaknya berpeluh. Kedengaran bunyi suara tangisan budak dari bilik Syafiza, tempat Maksu Suzana dan Paksu Jalil tumpang bermalam. “Jeff keluar dulu mak!” Jefri melangkah keluar dari bilik air setelah cepat-cepat menaikkan seluar. Menapak perlahan melintasi pintu bilik Syafiza dan kemudiannya masuk ke dalam biliknya. Di dalam bilik air, Jefri terdengar curahan air, emaknya sedang membersihkan diri. Sebentar kemudian terdengar pintu bilik Syafiza dibuka. “Belum tido lagi Kak Aton?”Suara Maksu Suzana menegur emaknya. “Kakak ke bilik air, siapa yang menangis?”Suara emaknya pula kedengaran. “Asyraf, nak susu.” Paksu Jalil berbual-bual dengan Jefri di atas pelantar di bawah pokok di luar rumah sementara menantikan isteri dan anak-anaknya bersiap-siap untuk pulang ke Ipoh pada pagi itu. Sebahagian dari barang-barang telah dimasukkan ke dalam kereta. “Bagaimana dengan permohonan untuk melanjutkan pelajaran tu Jef, dah dapat tawaran ke belum?” “Setakat ni belum lagi, tapi ada antara kawan-kawan Jef yang dah dapat tawaran.” “Keputusan SPM Jef pun bagus. Paksu rasa tak lama lagi tentulah dapat tawaran tu.” Paksu Jalil ingin menduga perasaan Jefri tentang cadangannya dan isterinya untuk menjodohkan Halimaton dengan Abang Salim, jiran mereka di Ipoh. “Kalau Jef dah ke universiti nanti tentulah mak Jef akan kesorangan kat kampung, tak begitu Jef?” Jefri mengangguk-anggukkan kepalanya. Di dalam hatinya, dia telah dapat meneka ke arah mana perbualan mereka ini ingin dibawa oleh Paksu Jalil. Apa yang dibualkan oleh Maksu Suzana dan emaknya semalam masih diingatinya dan juga apa yang berlaku di antara dia dengan emaknya di dalam bilik air juga kembali menerpa ke ingatannya dan membuatkan batangnya keras. “Paksu rasa Jef tentu tak de halangan kalaulah mak Jef berkahwin semula kan!” Malam itu lagu “Babe” berkemundang perlahan di dalam bilik Halimaton, dia duduk kegelisahan di pinggir katil. Memakai baju kelawar berwarna kelabu. Duduk diam tunduk merenung lantai, sambil telinganya menghayati senikata lagu itu. Perasan tak muram air muka? Eh…mungkin tidak kerana ku dah kau lupa Jauh di mata….apatah lagi hati Riuh tetap sunyi bila kau bersendiri Oh patutlah lagu dah tak semerdu Puputan bayu dah tak senyaman dulu Kupasti kerana tiada pelengkapnya Ketiadaanmu dirasa Halimaton sedang memikirkan tentang perbincangannya dengan Suzana, sesekali dia teringatkan kemesraan semalam di dalam bilik air di antaranya dan Jefri. Lagu itu terus menemaninya di dalam bilik. Oh babe, ku masih menyinta Oh babe, ku masih setia Pilu…lara…hiba dijiwa Kelabu di kalbuku Oh babe, ku makin tersiksa Oh babe, ku makin terasa haru Bisakan disembuh andainya kau disisiku Oh babe ku masih perlukanmu Malam itu Halimaton keresahan. Setelah keluarga Jalil pulang ke Ipoh, Jefri sedikit murung dan tidak banyak bercakap. Halimaton tahu, perubahan Jefri itu tentu ada kaitannya tentang dirinya yang ingin dijodohkan dengan Salim, usahawan yang menjadi jiran kepada keluarga Jalil di Ipoh. Halimaton sendiri telah memikirkan perkara ini sejak semalam, selepas dia dan anaknya mengulangi perbuatan mereka di dalam bilik air. Selepas itu dia tidak dapat tidur. Dia mengakui pada dirinya yang dia amat menikmati apa yang dilakukannya bersama Jefri selama ini. Dia tidaklah begitu tua, keinginan dan nafsunya adalah normal bagi wanita-wanita yang sebaya dengannya. Persoalannya, sampai bilakah hubungan gelapnya dengan Jefri, anak kandungnya sendiri akan berterusan? Sampai bilakah? Jefri masih belum tidur. Di dalam biliknya dia berbogel di kain selimut. Jefri melancap perlahan-lahan di bawah kain selimut itu, mengingatkan kembali saat-saat ghairah dia bersama emaknya. Sehinggalah dia mendengar tapak kaki emaknya, masih belum tidur. Pintu biliknya yang tidak berkunci itu ditolak perlahan. Halimaton menguatkan semangatnya, dia masuk ke bilik Jefri. Dia melihat Jefri berbaring berselimut tidak berbaju. Dia tidak menyedari yang Jefri bertelanjang bulat di bawah kain selimut itu. Perasaannya bercampur-campur, namun dia perlu bercakap dengan Jefri tentang perkara itu, oleh kerana Jefri menjauhkan diri darinya sejak pagi tadi dan menyendiri di dalam bilik sepanjang hari. Halimaton duduk di pinggir katil Jefri. Dia tersenyum memandang Jefri yang bersinar matanya memandang dirinya. Memegang tangan anaknya dan meramas-ramasnya mesra, ramasan seorang emak kepada anaknya. “Jef, mak tahu Jef tahu tentang apa yang dicakapkan oleh Maksu Suzana kepada emak.” Jefri hanya mendiamkan diri, ramasan dan genggaman tangan emaknya itu membuatkan batangnya yang sedia keras kini menjadi-jadi tegangnya di bawah selimut. “Mak rasalah sudah sampai masanya Jef punya seorang ayah.” Jefri tidak berkata apa-apa, dia tidak berminat untuk berbincang tentang perkara itu pada ketika itu. Dia menarik perlahan tangan emaknya ke bawah selimut dan meletakkannya di atas batangnya yang keras. Emaknya tidak menarik tangannya, tidak berkata apa-apa atau membuat apa-apa. “Hisap mak.” Jefri mendesah perlahan. “Kita tak boleh lagi buat macam ni Jef.” Kata Halimaton, namun suaranya kini serak dengan perasaan ghairah di dalam dirinya sendiri. Halimaton mulai mengurut dan meramas batang Jefri perlahan. Menggenggam-genggam batang itu dan melancapnya lemah. Jefri menggeliat kenikmatan diperlakukan demikian sehingga dia tidak dapat lagi menahan diri, menolak kepala emaknya turun tetapi emaknya mengeraskan leher tidak mahu mengikuti kemahuannya. “Jangan buat cam tu kat mak, tak baik,” Halimaton berkata lembut, suaranya gementar. Di dalam debaran yang kencang di dadanya, Jefri tahu emaknya akan melakukannya juga. Oleh kerana itu dia mendiam dirinya, mendesah dan menggeliat perlahan, cuba menahan diri supaya tidak memancutkan air maninya. “Tidak baik kita selalu buat begini kan Jef?” Kata emaknya, kegugupan. “Jef tahu mak.” Halimaton terus cuba menasihatkan Jefri tentang betapa buruknya apa yang telah mereka lakukan. Cuba membetulkan hubungan mereka semula di landasan yang sihat dan berharap apa yang telah terjadi biarlah berlalu, tidak berulang semula. Namun bagi Jefri, nasihat emaknya itu tidak meyakinkannya, tambahan pula ketika tangan emaknya masih menggenggam dan melancapkan batangnya perlahan-lahan di bawah selimut. Setelah seketika melancapkan batang anaknya, Halimaton menarik nafas dan memasukkan kepalanya di bawah selimut, Jefri mendesah kegelian apabila terasa nafas panas emaknya di batangnya. Terasa lidah lembut emaknya mulai menjilat-jilat perlahan di atas kepala zakarnya dan kemudiannya mengulum batangnya. Jefri menekan turun belakang kepala emaknya dan mulai menghenjut batangnya keluar masuk ke dalam mulut Halimaton. Halimaton mengeluh kasar kerana dia juga mulai merasakan cipapnya berlendir. Jefri menggeliat, cuba membayangkan yang batangnya sedang dihisap oleh Hartini seperti di dalam mimpinya tetapi ternyata emaknya yang sedang melakukannya. Di dalam dirinya timbul perasaan ini semua tidak sepatutnya terjadi di antara dia dan emaknya tetapi perasaan bersalah itu hanya membuatkan batangnya bertambah tegang dan keras di dalam mulut lembab emaknya. Tangannya meraba kepala emaknya di bawah selimut, kepala itu di atas perutnya. Dia mengusap kepala itu sedang emaknya menghisap batangnya. Kain selimut yang menutupi kepalanya emaknya turun naik mengikut gerakan kepala Halimaton menghisap batang anaknya. Halimaton mendesah perlahan apabila rambutnya diusap Jefri. Mulutnya menghisap batang anaknya perlahan-lahan ke atas dan ke bawah ketika tangan anaknya mengusap-usap kepalanya yang berambut paras leher itu. Lidah emaknya menjilat-jilat kepala zakar Jefri yang berada di dalam mulutnya. Jefri dapat merasakan kepala zakarnya menyentuh kerongkong emaknya ketika batangnya dikulum dalam-dalam. Kepala zakarnya kemudian menongkat lelangit mulut emaknya. Keluhan kenikmatan terkeluar dari bibir Jefri ketika dia menutup matanya, cuba menahan kegelian dan kenikmatan sambil tangannya terus mengusap kepala emaknya. Nafas kasarnya bertalu-talu terpacul dari ruang bibirnya ketika emaknya terus mengulum-ngulum batangnya. Jefri menggeliat keghairahan, tangannya menekan kepala emaknya ke atas dan ke bawah menghisap batangnya. Emaknya hanya membiarkan perlakuannya itu dengan merenggangkan mulutnya. Jefri sudah hampir memancutkan air maninya. Halimaton mengangakan mulutnya ketika anaknya menekan kepalanya turun naik berkali-kali pada batangnya. Perlakuan itu semakin kasar, Halimaton terangguk-angguk semakin laju di batang anaknya. Jefri tidak dapat menahan diri lagi. “Aaaahhhhh…….makkkkkk…..!!!!” Dia menggelepar sambil memancutkan bertalu-talu air mani yang panas ke dalam mulut emaknya. Tangannya lesu melepaskan kepala emaknya di bawah kain selimut. Halimaton mengeluarkan kepalanya dari kain selimut. Tersipu-sipu menutup mulutnya yang penuh dengan air mani anaknya. Dia berdiri dan melangkah cepat keluar bilik dan terus ke dapur. Di dalam kelesuan, Jefri mendengar emaknya meludah air maninya ke dalam sinki dan berkumur mulut. Di dalam bilik Halimaton menggelisah seorang diri, cipapnya masih basah. Kegatalan dan ketidakselesaan kerana gelora di dalam dirinya yang belum mencapai kepuasan. Dia meramas buah dadanya sendiri dari atas baju kelawar yang dipakainya, suara desahan perlahannya kedengaran di dalam biliknya itu. Apa yang berlaku di antara dirinya dan anaknya Jefri semalam di dalam bilik air dan sebentar tadi dibayangkannya semula. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap cipapnya dan memainkan kelintitnya. Punggungnya terangkat-angkat seiring dengan gerakan jarinya sendiri. Buah dadanya terus diramas-ramasnya. Dia mendesah tertahan-tahan, kakinya kejang. “AAAAAaaarrrkkkk……aaahhhhhhHHHHHHHHHh.” Halimaton mencapai puncak sendiri. Dia terkulai di atas katil di dalam biliknya. Matanya terpejam sambil mulutnya tercungap-cungap. Tangannya terus mengusap-usap lemah cipapnya yang tebal berlendir. Radio di dalam bilik Halimaton berkumandang perlahan. Dia kelelahan setelah melayani nafsunya. Berat bebanku..meninggalkanmu Separuh nafas jiwaku…. sirna Bukan salahmu…..apa dayaku Mungkin cinta sejati tak berpihak.. pada kita Mata Halimaton terkebil-kebil menatap siling rumah. Dia kesal dengan apa yang telah berlaku di antaranya dan Jefri. Dia bertekad untuk menghentikan semuanya ini. Dia juga tahu ianya bukannya mudah. Cadangan Suzana untuk menjodohkannya dengan Salim akan ditimbangkannya sehalus-halusnya. Hanya dengan berkahwin semula, dia akan mempunyai seorang suami, seorang lelaki yang akan memenuhi kekosongan hidupnya, zahir dan batin. Jefri pula akan mempunyai seorang ayah. Dengan ini kehidupan mereka akan kembali normal, fikirnya. Sekurang-kurangnya dia perlu berbuat sesuatu untuk mengelakkan perhubungan terlarang di antaranya dan Jefri berpanjangan. Dia harus berkahwin semula. Itu tekadnya! Lagu nyanyian Glenn Fredly terus menemani Halimaton yang masih terkebil-kebil melayan perasaan. Kasihku..sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan karena kita berbeda Dengarkan dengarkan lagu… lagu ini Melodi rintihan hati ini Kisah kita berakhir di Januari Selamat tinggal kisah sejatiku Oh….. pergilah……….

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar