Minggu, 01 November 2009

Jefri Dan Ibunya (7)

“Kusangkakan panas berpanjangan Rupanya gerimis, rupanya gerimis mengundang Dalam tak sedar ku kebasahan…” Begitu sayu lagu itu berkumandang di radio di dalam bilik pada pagi itu. Halimaton siap berpakaian baju kurung sutera berwarna krim untuk ke majlis perkahwinan anak saudaranya iaitu anak perempuan Rohani, kakaknya. Zahir tidak dapat pulang kerana terpaksa bekerja 12 jam pada hari itu di kilangnya di Pulau Pinang. Syafiza awal-awal lagi telah memberitahu mempunyai tugasan di universitinya dan Aina berkursus di Kuantan. Hanya dia dan Jefri sahaja yang akan ke majlis itu. Halimaton melihat dirinya di dalam cermin. Dia merasakan dirinya cukup jelita pada pagi itu. Wajah hitam manisnya yang comel, bertahi lalat hidup antara kening dan telinga kiri. Dia cuba tersenyum sambil memandang cermin. Bibirnya yang berlipstik nipis tetap menggoda tetapi senyuman itu pudar apabila dia teringat kembali kenangan bersama Jefri, anaknya di dalam warung semalam. Entah mengapa hatinya menjadi sebak. “Dalam tak sedar ku kebasahan……….”. Lagu yang mendayu-dayu itu terus menyentuh perasannya. Pintu biliknya yang tidak tertutup rapat itu terkuak sedikit. Dia melihat Jefri sedang serba-salah di sebalik pintu itu. “Mak…..err…er..mak dah siap?”,Jefri bertanya sedikit tergagap. Halimaton menjeling anaknya tetapi tidak menjawab. Dia menyembur perfume ke bahagian tengkuk dan dan bahagian bawah kedua-dua ketiaknya. Keresahan menjelma di jiwanya apabila Jefri melangkah masuk dengan tertib ke dalam biliknya. “Mak dah siap?”. Jefri mengulangi soalan yang sama kerana menyangkakan yang emaknya tidak mendengarnya tadi. Jefri seperti terpegun melihat kecantikan emaknya. Kewangian semburan perfume yang dipakai oleh emaknya juga begitu mengkhayalkan. “Mak……”, Seru Jefri perlahan. Tangannya cuba menyentuh bahu Halimaton. Perbuatan itu sudah cukup untuk membuatkan air mata Halimaton mengalir. Dia menekup mukanya dengan kedua-dua belah tapak tangannya dan duduk di pinggir katil. Secara tiba-tiba dia tersedu-sedu. Jefri tergamam. Serba-salah di antara untuk terus mendekati emaknya ataupun beredar dari situ. Jefri memang dapat meneka bahawa sedu-sedan emaknya itu tentunya kerana peristiwa semalam dan juga yang sebelum itu. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilakukannya. “Bukan sekejap dengan mu Bukan mainan hasrat ku…”. Perhatian Jefri beralih sebentar kepada radio. Kesayuan lagu itu dan emaknya yang terisak-isak di pinggir katil membuatkan jiwanya menjadi sebu. Dengan perlahan dia beralih dan mula melangkah keluar ke arah pintu untuk keluar. Mungkin itulah cara yang paling terbaik, iaitu meninggalkan emaknya seorang diri. “Jeff……”. Serak suara emaknya memanggil namanya. Langkah kaki Jefri terhenti. Dia berpaling semula melihat emaknya di pinggir katil. Emaknya dengan linangan air mata sedang memerhatikannya. Jefri cuba mengukir senyuman. Emaknya juga tersenyum walaupun air matanya berlinang. Air mata itu terus bengkang-bengkuk mengalir turun melalui pipinya. Halimaton bertekad ingin berterus-terang dengan anaknya. Berbicara dari hati ke hati. Memberitahu tentang salah dan betul. Membawa kembali hubungan mereka ke landasan yang betul, tidak seperti dua tiga hari kebelakangan ini. Dengan tertib Jefri menghampiri Halimaton. Duduk disamping emaknya. Tilam yang tebal itu tenggelam sedikit apabila Jefri melabuhkan punggungnya. Angin daripada kipas angin berdiri di hujung katil sesekali menyapa tubuh kedua-dua beranak itu. “Jef”. “Ya mak, ada apa mak?”, Jefri menanti dengan debaran tentang apa yang ingin diluahkan oleh emaknya. Di lihat bibir comel emaknya bergerak-gerak tetapi masih tidak ada perkataan yang keluar. Dia terus merenung, memerhatikan wajah emaknya. Wajah yang cukup comel dengan tudung labuh berwarna krim. Hati Halimaton berdebar, tambahan pula direnung begitu oleh Jefri. Isi hati yang ingin diluahkannya itu cuma terhenti di tekaknya, tidak dapat diluahkan. Sehinggalah dia merasakan Jefri mendakapnya dan mengucup bibirnya. Sekali lagi Halimaton tenggelam di dalam lautan berahi. “Jef…Jef…!!!!!!”. Halimaton kelelahan, dia cuba menolak tubuh Jefri, anaknya. Tenaga Jefri sungguh luar biasa, tubuhnya tidak bergerak sebaliknya dia mendakap tubuh emaknya semakin rapat dengannya. Mata Halimaton terbuka lebar apabila Jefri tunduk ke arah wajah hitam manisnya yang comel. Raut wajahnya menggambarkan kebimbangannya, dia tidak mahu apa yang dialaminya sebelum ini berulang kembali. Bibir comelnya sedikit terbuka. “Jeff….tolonglah, dengarlah cakap mak ni”. Dia cuba melarang di dalam keresahan kepada Jefri anaknya, namun semuanya itu tidak mengubah keadaan, bibir Jefri menyentuh bibirnya yang nipis lembut, perlahan. Halimaton mendesah tidak terkawal, tangannya masih cuba menolak dada Jefri, tolakan yang tidak bermaya dan tidak memberi kesan. Tangan Jefri memaut pinggang emaknya, dengan perlahan tubuh emaknya dibaringkannya di atas katil bertilam tebal dan bercadar berwarna merah hati itu. Apabila tangannya mulai meraba-raba punggung emaknya, Halimaton pasrah dan cair di dalam pelukannya, tangan emaknya mengusap-usap perlahan dadanya. Lidah Jefri melintasi ruang bibir Halimaton dan menyentuh lidah emaknya di dalam mulut yang terasa panas. Rangsangan yang diberi oleh kucupan anaknya menjadikan Halimaton makin tidak keruan. Lidah Jefri menggila di dalam mulut emaknya sambil nafas kasar emaknya yang tercungap-cungap kerana kekurangan udara. Jari jemari Jefri terus melepaskan geram meramas-ramas punggung emaknya yang sederhana besar itu. Perasaan Halimaton kini perlahan-lahan berubah, keberahian sudah mempengaruhi dirinya. Tangannya ke belakang tubuh sasa anaknya dan memeluk erat. Dia tidak berupaya lagi menghalang apa yang sedang dialaminya di saat itu. Kepala Halimaton terasa beralun. Sentuhan demi sentuhan anaknya begitu menikmatkannya, membakar jiwanya. Kakinya menggelinjang seolah kepanasan. Hanya satu ungkapan yang bertali arus di kepalanya. Sudah! Sudah! Sudah! Tetapi api berahi sudah membakar dirinya. Sudah terlambat untuk dipadamkan. Tangan Jefri merungkaikan tudung labuh emaknya, menarik ke atas anak tudung berwarna krim yang dipakai oleh Halimaton dan terlerailah rambut pendek paras bahu yang diikat tocang , menyingkap baju kurung suteranya ke atas kepala Halimaton. Terserlahlah dua gunung pejal yang berbungkus bra yang berwarna coklat air. Tangan Jefri terus menjalar ke buah dada yang kelihatan berombak-ombak. Jefri bukan seorang yang berpengalaman di dalam perlakuan begitu. Tetapi apa yang ditontonnya entah berapa ratus kali di dalam vcd dengan berbagai-bagai tajuk, menjadi panduan untuk dia melakukannya. Halimaton terasa sentuhan angin nyaman dari kipas angin berdiri yang menunggul di hujung katil, berhembus membelai kedua-dua gunung pejalnya apabila bahagian atas tubuhnya telah terdedah. Bibir mereka renggang seketika untuk mengambil udara. Halimaton terasa tangan Jefri di belakangnya, terkial-kial mencari cakuk branya. Bra coklat air yang melindungi buah dadanya itu akhir longgar, dilepaskan oleh Jefri ke lantai dipinggir katil, bra itu jatuh berdetak tetapi di telinga Halimaton bunyi itu bagaikan sebuah batu besar yang terhempas ke tanah. Air mata Halimaton mulai mengalir. Ini tidak mungkin berlaku! Ini semua di luar adab di antara emak dan anak! Namun kehendak jiwanya yang kosong selama ini harus dipenuhi! Tangan anak lelakinya membelai sedang tubuhnya yang sekian lama kegersangan! Seketika tadi dia akan ke majlis perkahwinan tetapi tubuhnya kini di dalam pelukan anak lelakinya! Mengapakah ini terjadi? Jefri terlihat air mata emaknya dan merasakan air mata itu adalah air mata kerelaan dan bukan sebaliknya. Emaknya sepatutnya tidak menangis lagi setelah apa yang berlaku di antara mereka sehari dua ini. Tangannya menyapu air mata emaknya. Terus menyapu air mata yang mengalir di pipi dan turun ke leher emaknya. Halimaton terasa sentuhan lembut anaknya itu begitu nikmat. Kepalanya terdongak apabila Jefri menyembamkan muka ke tengkuknya yang jinjang. Dirasakan Jefri menggigit halus lehernya, kemudian bibir panas lembab anaknya itu turun ke dada dan mengulum puting buah dadanya yang kecil dan menegang sejak tadi lagi. Bibirnya menghisap-hisap puting buah dada itu sambil tangannya meramas-ramas sebelah lagi buah dadanya. Halimaton terawang-awang di dalam keberahian. Dia tidak dapat lagi membezakan di antara waras dan sebaliknya, tentunya tidak apabila sudut yang tersembunyi di antara kedua pehanya mulai merasa gatal nikmat, lendir berahi mulai berkumpul dan lemah mengalir dari terowong gersangnya. Kakinya mulai mengangkang dan sebelah kakinya disilangkan ke belakang anak lelakinya. Tidak pernah terlintas di hati Halimaton yang anak lelakinya akan mengisi ruang yang sepi di dalam dirinya. Jauh sekali dimimpikannya bahawa tuntutan batinnya akan membawa dirinya ke dalam dakapan anaknya setelah sekian lama dia bertahan dari godaan, cubaan dan cabaran. Kesucian yang selama ini dipertahankannya hancur berderai. Jari Jefri mencari-cari zip kain dan menariknya turun perlahan-lahan. Kain batik sutera Halimaton terbuka di bahagian belakang menampakkan kain dalamnya yang berwarna coklat. Dia berhenti seketika, menanti sebarang larangan daripada emaknya. Hanya kedengaran desahan emaknya yang bermata kuyu dengan rambut terhurai di atas bantal. Jiwa Jefri membara dibakar nafsu. Sebelah tangannya memeluk kemas tubuh emaknya, dada mereka melekap, buah dada emaknya terpenyek di bawah dadanya. Jefri menarik turun kain batik sutera emaknya dan melambakkannya di hujung katil, kain dalam Halimaton kemudiannya terlonggok di atas kain batik sutera itu. Kini tubuh emaknya hanya dibaluti oleh seluar dalam yang berwarna hijau pucat. Dengan tergopoh-gapah Jefri membuka t-shirt dan melucutkan jean yang dipakainya. Tubuh remajanya yang tegap kerana aktif bersukan hanya tinggal seluar dalam berwarna biru gelap. Batangnya keras tegang di dalam seluar dalam itu. Jefri segera merangkul emaknya. Dia mengomol tubuh emaknya yang hanya berseluar dalam sahaja itu, seperti dirinya juga. Tangannya terus mengusap-usap celah peha emaknya di atas seluar dalam nipis yang menampakkan alur yang lembab. Emaknya menggeliat penuh berahi. Mulut emaknya tercungap-cungap mengeluarkan nafas yang panas sambil sesekali mengucup-ngucup bibirnya. Seluar dalam Halimaton ditanggalkan oleh Jefri. Tubuh emaknya yang telanjang kini terhidang di hadapannya. Matanya bersinar berahi, dia bagaikan tidak percaya realiti ini. Jefri mula terbayang perlakuan-perlakuan yang dilihatnya di dalam vcd. Batangnya semakin tegang dan keras. Dia menyembamkan mukanya ke celah peha emaknya. Bau yang sedikit hanyir dapat dihidunya, dia mengeluarkan lidahnya dan menjulurkannya di alur cipap emaknya yang membengkak lembab itu. “Arrrr……hhhhhhkkkkk…..”. Halimaton menggeliat bagaikan ikan haruan di atas pasir. Matanya terpejam rapat. Dia belum pernah dijilati di situ sebelum ini. Jefri terus menjilat-jilat cipap emaknya sambil tangannya mencapai buah dada emaknya dan terus meramas-ramas buah itu. Halimaton mengerang kerana terlalu nikmat. Erangannya menjadi kasar, punggungnya terangkat-rangkat. Tangannya meramas-ramas kain cadar sehingga renyuk. Dia menggeletar, pehanya kejang. Pehanya mengepit kuat kepala Jefri. Dengan satu keluhan yang kasar, akhirnya dia terkulai dengan kakinya menggeletak. Halimaton mengeluh perlahan, kepuasan, menyedut udara sambil meletakkan tangannya di atas dahi. Dadanya berombak-ombak. Dia benar-benar kelesuan mencapai puncak nikmat yang tidak pernah dirasainya. Tidak terasa olehnya pehanya telah dikuak oleh Jefri. Tidak perasan olehnya yang Jefri sudahpun menghunuskan batangnya ke mulut cipapnya. Bagaikan orang yang tersentak dari lamunan, dia merasakan sesuatu yang keras dan tumpul menembusi lubang cipapnya. “Jefff!!!!!!!!!!!!”. Terpacul suara Halimaton, tetapi sudah terlambat. Dirinya kini disetubuhi oleh anaknya sendiri, Jefri. Jefri terdongak kenikmatan apabila batangnya terendam di dalam cipap emaknya. Ketat dan licin rasanya. Kenikmatan yang dirasakannya tidak dapat digambarkan. Rasa ketakutan yang amat sangat mula menjelma di hati Halimaton ketika cipapnya sedang dihenjut oleh Jefri. Dia cuba menggoyang-goyangkan punggungnya untuk mengeluarkan batang anaknya itu dari dalam cipapnya, namun perbuatannya itu menyebabkan batang itu makin dalam menusuk ke dalam cipap itu. Jefri semakin kuat menghempap dan menghunjam batangnya ke dalam cipap emaknya, pengalamannya yang pertama itu membuatkan dia tidak dapat bertahan lama. Lubang sempit cipap emaknya seolah-olah mencengkam batangnya. Kemutan demi kemutan otot cipap itu begitu menikmatkan. Tangannya menekan kuat tilam di kiri dan kanan pinggang Halimaton. Punggung sasanya bergerak gagah ke depan dan ke belakang. Dia telah hampir ke kemuncak. Halimaton dapat merasakannya. “Pancut luar Jeff….. tolong keluarkan……cepat!!!!!!”. “Harrrrrggggggghhhhhhhhhhhh………”. Jefri sempat mencabut keluar batangnya dari cipap emaknya. Batang itu terangguk-angguk sebentar sebelum memancutkan air mani yang bertali arus ke atas buah dada, perut dan di atas bulu nipis ari-ari emaknya. Tubuh tegap Jefri rebah di atas tubuh emaknya. Kepalanya menyembam di atas buah dada emaknya. Halimaton memeluk Jefri dan tangannya menarik kepala Jefri rapat ke buah dadanya. Bibir Halimaton mengorak senyuman lemah apabila Jefri mendongak merenungnya. Jefri membalas senyuman itu, mengesot ke atas dan mengucup lembut bibir emaknya. Mereka berpelukan. Dari corong radio berkemundang lagu syahdu ‘Januari’ nyanyian Glenn Fredly. “Kasihku….. sampai disini kisah kita Jangan tangisi keadaannya Bukan kerana kita berbeda………”. Dakapan Jefri dan Halimaton semakin erat. Mereka terlena di dalam dunia yang mereka cipta sendiri. Dunia yang berbeza dari tabii kemanusiaan. Suatu hubungan cinta yang terlarang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar