Jumat, 30 Oktober 2009

Wanita Hamil

Sepanjang perjalanan pulang dari tempat kerja kepala aku hanya terbayangkan lina… bentuk tubuhnya… senyumannya yang manis…. disebabkan urusan kerja,sudah dua minggu aku tidak melepaskan sperma-sperma ke dalam cipap Lina yang cukup menyelerakan. sudah lama aku tidak berhenjut-henjut dibawah kangkangnya.. melihat teteknya yang gebu bergoyang-bergoyang mengikut rima henjutan. sudah lama aku tak melihat perutnya yang kini telah sarat mengandung berayun-ayun mengikut rentak pinggulku…

ya, lina kini sedang 8 bulan hamil… semenjak perut buncitnya mencecah 7 bulan, aku mendapati dia kelihatan semakin “menyelerakan”.perutnya kini jauh menonjol kehadapan… ukur perutnya

kini sudah mencecah 46 inci, sangat besar bagi seorang perempuan yang hanya berketinggian 5 kaki sahaja. namun begitu, dia tetap kelihatan menarik kerana tubuh badan dia masih kurus, biar pun perutnya seolah-olah kelihatan akan “meletup” bila-bila masa. walaupun perutnya dah terlalu besar, namun ia masih bukan penghalang untuk lina menerima sondolan penis 6 inci ku…

ada kalanya aku cukup risau melihatkan keadaan lina menggagahkan dirinya membawa perut bulatnya itu, namun lina tidak pula risau terberanak akibat henjutan nafsu lasak aku. Malahan dia menggalakkan aku untuk henjut sedalam yang boleh… pancut sebanyak yang mampu…

“kita buat macam ni selalu, senang anak i nak keluar kat cipap i nanti…” kata lina.

“i harap masa i dah sarat nanti, biar lah i terberanak sebab pancutan air nikmat you… i harap perut i besar untuk you… i harap i overdue…” tegang penis ku bila mengingatkan kembali kata-katanya ini.

“nanti kalau memang overdue, i tak teragak-agak nak buka kangkang i untuk you… biar cukup bekalan untuk you nanti. ye ar, nanti i ‘tutup kedai’ lama..” katanya lagi…

“i tau you suka tengok perut i… tak macam boyfriend i tu.. tau je i dah buncit terus tinggalkan i macam ni…” rintih lina tentang kisah hubungannya dengan bekas kekasihnya yang menyebabkan dia mengandung. aku sebagai kawan baiknya, menolongnya sebaik mungkin. lama
kelamaan, kami pula yang menjadi couple yang secocok… untuk mengelakkan pandangan serong, kami berdua berlagak sebagai suami isteri yang sah…

setibanya aku di rumah teres dua tingkat aku, hujan telah pun turun… “sedap ni kalau beromen,” fikirku.. aku meredah hujan untuk ke pintu rumah ku… belum sempat aku hendak keluarkan kunci rumah, lina telah pun membuka pintu…

“hi sayang… lamanya i tunggu you,” kata lina yang hanya berkemban dengan kain batik. lina tercegat di tepi pintu, sambil memegang bawah perutnya. kain batiknya yang tertarik, menonjolkan kebulatan perutnya yang semakin membesar.. macam semakin besar!! serta merta penis ku menegang ke tahap-X… tangan kanan ku tak sabar hendak mengusap perutnya….

“dah lama dah i tak pegang perut you ni… i nampak macam makin besar aje.. pada hal baru seminggu i tak tengok!” kata ku pada lina..

” ye lah sayang… i rasa macam dah makin besar je.. berat je… macam baby tu dah turun ke bawah la…” balas lina…

“tapi, you tak due in another 3 weeks!”
“tu la… i rasa baby ni tak lama ar kat dalam… macam tunggu masa je… sorry kalau i tak dapat nak bertahan sampai overdue… i tau you suka kalau i overdue…” kata lina..
“i tak kisah la sayang,” balas ku. “asalkan you & baby ni selamat.”

tanganku mula mengusap perut 46 incinya…bulat, keras dan menonjol jauh ke depan… aku dapat rasakan tendangan dari anak yang dikandungnya.

” tak sabar nak rasa you masuk tu,” ujar lina, tersenyum.. lina memang faham taste aku… aku memang bernafsu tengok perempuan mengandung… entah, aku geram tengok perut mereka terboyot ke depan. lebih besar, lebih mudah aku ’stim’… kini, satu perut yang amat besar, yang tidak berpadan dengan tubuh pemiliknya yang kecil… aku dah tidak sabar nak menyondol masuk pelirku ke dalam saluran pemberanakkan lina.

sebaik saja menutup pintu, aku terus memimpin lina masuk ke bilik mesra kami… aku mula melonggarkan kain batiknya.. terpampang lah tubuh berbadan dua yang sangat menarik… teteknya membulat penuh dengan susu… dari bawah dua ‘bukit’ itu, bermulalah lengkungan yang cukup jauh kehadapan, kemudian menurun semula hingga menghampiri lubang nikmat yang sangat sedap… di sini berlindungnya bayi yang menyebabkan perut lina cukup besar… bebanan perutnya yang terlalu besar menyebabkan belakang tubuhnya melentik serta bontotnya melebar, untuk mengimbangi tubuh sarat lina…

aku mula tak tahan. tangan aku mula mengusap tubuh sarat lina… teteknya ku ramas-ramas, sehingga terkeluar lendir putih dari putingya… aku menghisap putingnya yang basah itu, bersihkan susu yang telah meleleh keluar. aku tidak menghisap kuat kerana aku tahu, susu itu bukan untukku…

dari teteknya, perlahan-lahan aku menurun ke bawah, mencium setiap permukaan kulit tubuh lina… setibanya ciuman aku ke ‘kawasan’ besar, kedua-dua tanganku mula mengusap-usap perut 8 bulan lina.. aku mencium seluruh perutnya, geram dengan keboyotan yang dikandungnnya.. lina membelai manja rambut ku, ketika aku sedang rakus mencium perutnya… tatkala itu, aku mula merendahkan lagi ciuman ku… ke bawah perutnya, daerah perut mengandung kegemaranku… ketika itu, aku dapat merasakan, anak dalam perut lina itu, bergerak-gerak di tempat ciuman

aku… seperti seronok dengan ciuman ku… ku rendahkan lagi, akhirnya tiba di vagina lina…

“aaaaAAaaaahhhh…” lina mula memberi tindak balas terhadap rangsangan bibir aku di bibir pukinya…tangannya mula ligat mengusap kepala aku yang bergerak di bawah perutnya yang jauh memboyot kehadapan… setelah rakus mencium, lidah aku pula menjilat-jilat cipapnya yang ternyata semakin lembut semenjak lina semakin sarat. adakah ia sedang bersedia untuk memberi laluan kepada anaknya yang akan diberanakkan dalam 3 minggu lagi? atau pun ia terlalu kerap menerima sondolan dari kotek 6 inci? apa-apa pun, cipap lina memang sedap untuk aku oral…. aku mula dapat merasakan air mazi yang meleleh keluar dari puki lina….

“aaaAaaahhh… sayaaaAAAaaaang…. aaaaAahhh, sedaaapPnyeee!!!” lina semakin kuat merintih. perlahan-lahan, dalam keadaan berdiri, dia mula membuka sikit kangkangnya…. memudahkan aku untuk oral pintu peranakan lina.

“eEEMmmmmMEMMmmmmmm….uuuuuhHHhhhh…” suara lina penuh bernafsu, membuatkan aku lebih rakus meng-oral… tangan kiri ku mula meramas bontot lina yang lebar, melentik dan montok…tangan kanan ku pula mengusap-usap perut saratnya yang selalu membangkitkan semangat kotek aku…

“shhlllluuuuurppp!” aku menghisap air cipap lina yang telah mengalir dengan begitu banayak sekali.
“uuUUUhhhhh, sedap! sedapnya sayang! AAAAaaahhhhrrrghh…” rintih lina dengan penuh bernafsu… aku teringin juga hendak tengok bagaimanakah rupa wajah berahi lina, namun ia

dihalang oleh sebuah “gunung” yang amat besar & menggeramkan… aku hanya nampak tangan lina

mula mengusap bahagian bawah perutnya, menemani tangan kanan ku yang turut sedap membelai

kandungnnya..

“saaayAaaangg..Uhhhhh… boleh tak i duduUuk..? Aaaarrhhg, sedapnya!!” pinta lina

ketika aku sedang oral. “perut i berat la….”

aku berhenti mengoral… “oh, sorry sangat-sangat sayang! I… I terlalu asyik main

dengan cipap you..” kata ku kepada lina… “sedap la vagina you… & i geram sangat tengok

perut you dari bawah. BESAR GILER!”

“takpe sayang…” balas lina. “tapi bila i 9 bulan nanti, jangan la macam ni ok?

kesian i… heheheh” ujar lina, dengan senyumannya yang cukup manis. ” i tau you suka sangat

dengan perut i… lepas ni after i have this baby, i bawak anak you pula ok?”

aku cukup teruja dengan kata-kata lina itu. pelir ku semakin keras!

“lina, i love you very much! i nak 5 orang boleh?” kata ku kepada lina.
“boleh sayang. asalkan kita mampu jaga. i teringin nak bawak kembar. for sure perut i

mesti sangat besar!!”

kata-kata semangat lina menaikkan berahi aku ke tahap lebih tinggi!
“biar i tolong you duduk k?” aku memimpin kedua-dua tangan lina. lina merendahkan

tubuhnya yang berat itu ke tepi katil.katil yang aku beli ni boleh dikatakan sangat rendah,

jadi agak susah juga untuk lina melabuhkan bontotnya yang gebu. disebabakan keadaan perutnya

yang terlalu besar, lina terpaksa membuka sikit kangkangnya ketika duduk. perutnya seakan-akan

berubah menjadi lebih bulat! kini cipap lina sudah tidak kelihatan lagi kerana terlindung di

sebalik perut 46 incinya.

lina mula meramas-ramas seluar ku, di bahagian tempat kotek ku bertakhta.

“sayang, kerasnya!!! i nak hisap boleh?” pinta lina.
“boleh sayang. buka la seluar i” kata ku, tanpa sebarang keraguan.

lina mula menjalankan tugasnya. tali pinggang ku dibuka, kemudian cangkuk seluar….

dan seterusnya zip seluar ku… pada masa yang sama juga, aku mula membuka butang baju ku.

baru saja aku membuka dua butang, aku dapat merasakan, kotek aku telah pun terjuntai keluar,

menghadap muka lina yang cukup comel…cukup cepat lina membuka seluarku. dasar nafsu

perempuan mengandung yang gersang!!

aku terhenti membuka butang baju ku… tangan kanan lina mengurut batang nikmat ku

yang bakal menyondol kemaluan lina… tangan kirinya pula meramas testis ku… urutan tangan

lina menyebabkan aku tidak dapat berbuat apa-apa! rangsangan dari lina cukup menghairahkan…

aku terasa macam nak pancut sahaja, tapi nasib aku dapat bertahan.

“kerasnya batang you ni!!” ujar lina. “aaaahhh…” lina menganga… kini kotek ku

sudah berada di dalam mulutnya. kepalanya mula bergerak ke depan dan kebelakang… meng-oral

kemaluan ku yang sudah lama menegang.kedua-dua tangan lina turut memainkan peranan mereka,

menggenggam dan mengurut kotek ku.

“sluuuurRRp, sluuuuRrrp, chup chup chup, sluuurrrPP!!!” bunyi hisapan lina cukup kuat.

kagum aku melihat dia mengulum pelirku dengan penuh rakus. tak padan dengan tubuhnya yang

kecil dan sarat mengandung itu.

“UUUuuuuhhh, sedapnya… Uuuuhhh…” kini aku mula mengerang kesedapan. aku membelai

rambut lina, sebagai mana dia membelai rambut ku… kemudian, perutnya yang memboyot jauh ke

depan itu kini menjadi perhatian aku… alangkah besarnya perut lina… terpaksa dia kangkang

luas nak bagi ruang biar senang nak duduk.

“sayang, usap la perut you..” kata ku pada lina… “ahhh, sedapnya,” kata ku lagi,

tidak tahan dengan hisapan lina yang semakin kuat.

tangan kiri lina mula mengusap-usap perutnya… di atas… kejap di bawah… sekejap

ke tepi… “slllluuuuurrrpppPP, sluuurrrp,” bunyi kumulan lina pada batang aku semakin kuat…

“aaaRRggghhh, sedapnya you hisap sayang!! kuat lagi sayang!! usap perut you!!! geram

betul i tengok!!” kata ku diiringi dengan nafsu berahi yang amat tinggi. gaya lina mengoral

sambil mengusap perut 46 incinya itu menyebabkan pelirku hampir mencapai klimaksnya. aku cuba

bertahan kuat untuk mengelakkan mani terpancut keluar di dalam mulut lina…. cipap lina

adalah tempat yang ingin aku ‘basahkan’… biar mani ku merangsang rahimnya untuk memudahkan

proses pemberanakkan anak…

aku dan lina meneruskan aktiviti berahi oral, sehingga beberapa minit kemudian lina

memberhentikan hisapannya secara tiba-tiba… kini tangannya yang merangsang pelirku beralih

ke perutnya yang terlalu boyot itu.

“kenapa lina? are you ok?” aku mula risau terhadap lina yang tiba-tiba berubah

wajah… lina kelihatan seperti sedang menahan sakit.

“i rasa kepala baby dah kat bawah la,” kata lina sambil mengusap bawah perutnya..

“rasa macam kepala dia bergesel-gesel mcm ni,” katanya sambil menggerakkan kepalanya ke atas,

menerangkan aksi bayi yang dia rasakan di dalam kandungannya.

aku merendahkan diri ku untuk merasa perutnya. ketika itu, penis ku bergesel pada

perut lina yang sedang bergerak mengikut rima pernafasan lina… sedikit air mazi tercalit

pada permukaan kulit perutnya.

“dah nak pancut ke sayang? hehehehe…” sindir lina dengan tawa sinisnya… aku hanya

tersenyum mendengarnya.

kini aku melutut dihadapannya. ketengan pelirku kini sama aras dengan puki lina yang

tersembunyi di celah bawah perutnya. inilah sebabnya kau membeli katil yang sangat rendah!!

mudah untuk aku menyondol dengan melutut di tepi katil.

aku mula memegang bawah perut lina… ternyata, bayi dalam perutnya macam sedang

bergesel manja di dalam dinding rahim lina!!

“mungkin dia seronok you nak masuk kot!” kata lina…
“hehehehe, mungkin jugak!” balas ku sambil mengusap-usap perutnya yang membulat

bagaikan bola pantai…

“mari lah sayaaaanng…” kata lina. “masukkan lah batang you ni..” sambungnya lagi…

aku membuka baju ku yang belum habis ditanggalkan, lalu mencampakkannya ke lantai..

kemudian, aku mencapai 3 bantal tidur yang tersusun rapi di kepala katil lalu menimbunkannya

secara meninggi di belakang lina. aku mengambil satu lagi bantal duduk yang besar untuk

diletakkan di atas bantal yang ditimbun… timbunan bantal yang banyak ni, membolehkan lina

menyandar dengan selesa. maklumlah, perempuan mengandung yang tengah sarat biasa akan

sakit-sakit belakang.

lina mula menyandarkan dirinya…

“ok ke sayang? sayang selesa tak?” tanya ku kepada lina…
“ok je… aaahh, selesa ar jugak,” kata lina. kedua-dua tangannya masih berada di

perut.. aku mula meletakkan tangan ku pada tangannya… aku merenung perut lina… begitu juga

dengan lina, merenung perutnya sendiri..

aku berikan beberapa kucupan sayang pada perutnya… lina tersenyum melihat aksiku…

“kadang-kadang i wish anak yang i bawak ni anak you..’ kata lina.
aku terdiam seketika kerana aku juga terfikir alangkah bagus anak yang berada dalam

perutnya ini anak aku yang sah…

” i pun fikir macam tu jugak sayang. tapi i tak kisah la anak siapa dalam perut you

ni… asalkan you and baby sihat, i sanggup bapa tumpang kepada anak yang you bakal lahirkan

ni,” kata ku dengan penuh ikhlas… “i love you very much… you pun tau i dah lama suka kat

you sebelum you kenal ex-boyfriend you kan?” sambungku lagi… lina hanya mengangguk lemak

ketika mendengar kata ku…

sekali lagi aku berikan satu kucupan sayang pada perutnya yang menggunung tinggi. lina

mengusap kepala ku.. aku teruskan ciuman ke sehingga ke atas perutnya.. kemudian, aku

menaikkan diri ku untuk membolehkan aku mencium naik ke teteknya.. terus ke leher, pipi,

kemudian bibirnya…

aku berciuman bibir bagaikan sudah terlalu lama berpisah. sambil bercium, tangan ku

mengusap sayang perutnya… pada masa yang sama aku turut menggeselkan pelirku pada perut

lina…

tak lama kemudian aku berhenti mencium… aku dan lina saling merenung diri

masing-masing…

“sayang… i nak bagi sayang kat you.. boleh i masuk?” tanya ku pada lina, pada hal

aku sudah pasti jawapan yang akan lina berikan…

lina bagaimanapun tidak memberikan jawapan, sebaliknya membukakan kangkangnya

perlahan-lahan, seluas mana kakinya mampu membuka.. aku membelakangkan diri aku sedikit untuk

memberi ruang kepada lina untuk membetulkan kedudukannya… kini dia dalam keadaan bersandar

rendah dengan kangkangnya luas terbuka… pukinya mula terserlah setelah lama ditutupi perut

buncit. di atas pukinya, tersergam perut yang menggunung begitu tinggi… aku menghampiri

ruang kangkang lina… tangan kiri ku memegang batangku yang sudah tidak sabar nak menyondol,

lalu menggeselkannya pada bawah perut lina…. aku mengetuk-ngetuk perlahan perut lina dengan

batang 6 inci ku yang sangat tegang. bagaikan memberi ’salam’ kepada penghuni di dalam perut

lina untuk membenarkan aku masuk ke dalam bakal lubang kelahirannya…

aku rendahkan lagi pelirku… kini kotek ku berada di bibir puki lina… aku dapat

merasakan air yang mengalir keluar dari puki lina… tanda ia sudah bersedia untuk menerima

tujahan pelir aku..

aku letakkan tangan kanan ku ke atas perut buncit lina, sumber kegeraman ku… tangan

kiri ku pula menggenggam pelir ku.. aku menggerak-gerakkan batangku, supaya kepalanya bagaikan

‘mengetuk’ bibir puki lina…

Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!

“uuuuHhhhh sayang, sedapnya sayang!!! uuuuuuUUuuuhhh,” kata lina yang kini hanya mampu

baring & terkangkang…tangannya mencengkam bantal yang disandarinya…
lina cuba hendak bangun memerhatikan kerja ku pada cipapnya, tapi ternyata perutnya yang

terlalu besar menjadi penghalang utamanya…

Pap! Pap! Pap! Pap! Pap! Pap!
bunyi sentuhan kotek ku semakin kuat disebabkan puki lina yang semakin membasah…

“apa yang you buat tu sayaaaanng??? uuUuuhhhh… sedapnya,’ kata lina yang sedang cuba

melihat di sebalik perutnya yang menggunung tinggi…
“perut i besar sangat!! perut i besar sangat!! Uuuuuhhhh, aaaaahhhhhh, saayaaaanggg!!”

lina terus merintih kesedapan..

“geram i tengok perut you ni lina!!! Uuuhhh, besar nak mampus!!!” balas ke dengan

penuh kegeraman. aku terus menggesel-geselkan kepala pelirku di bibir puki lina. “i nak masuk

dah ni!!! you tak takut terberanak ke??!!!” sambungku lagi. tangan kanan ku mula meliar

mengusap perut buncit lina yang bergerak-gerak.

“takpe, takpe!!! UUUUHHHH!! i boleh terima lagi!! i can take it!! masuk sayang!!

masuuuUUUUUUAAAAaaaaaaaAGggggHHHH!!!” ucapan lina berakhir dengan erangan yang cukup kuat…

pada masa itu, kepala pelirku sudah mula memasuki pukinya… aku menolak lebih dalam…

“AAAAaaaaahhhh!” lina mengerang lagi…wajah lina cukup menghairahkan… lina

menggertap bibirnya manakala matanya tetutup rapat menahan sondolan batangku…

“huuuhh, huuuhhh, huhhhh,” tercungap-cungap lina menerima batangku. padahal aku belum

memasuki sepenuhnya. baru separuh … “dalam lagi sayang, dalam lagi!!!”

aku bersedia untuk masuk sepenuhnya… kedua-dua tangan ku berpaut pada perut buncit

lina yang terlalu besar… kemudian…

MASUK!!!

“AAAAAAAaaaaaaaAGGGGHHHH!!” jerit lina…
sebaik pelirku masuk penuh, kaki lina terangkat, tangannya pula menarik-narik

lenganku. aksinya bagaikan hendak terbangun…

“Uuuuuhhhh…” lina merintih.. “uuuuhhh”…
aku mula berhenjut!!!

“aaaHH! aaaHH! aaaHH! aaaHH! aaaHH! UUuuhhhAaaaaggh!” lina mengerang mengikut rentak

keluar masuk pelir ku…kakinya masih lagi terangkat… cadar katil kini menjadi mangsa

genggamannya.

kesedapan cengkaman vagina lina memang tidak dapat digambarkan.. pelir 6 inci aku

mampu keluar masuk dengan lancar sekali…

“uih, sedapnya puki you ni!!!! perut you ni menggeramkan!!!” aku berhenjut-henjut….

tangan aku mmengusap liar perut lina yang terlalu besar… perutnya berayun-ayun..

bergerak-gerak… sondolan pelirku mungkin menghampiri kepala anaknya… teteknya turut

berayun mengikut rentak perutnya.

“aaaAAAaahhh, sedapnya sayaaaAAAAAAAahhhh…” lina terus mengerang kesedapan… aku

terus-menerus menyondol sedalam yang mungkin… tangan ku memegang sisi perut lina,

mengurangkan pergerakkannya agar anak dalam perutnya tidak terganggu… aku kemudian lajukan

lagi henjutan ku..

CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHhaap!

bunyi hentakkan kemaluan aku dan lina semakin kuat… cengkaman puki lina semakin

licin… puki lina mula mengalirkan air yang lebih banyak….

“Uhhhh sedapnya!!! puki you makinn sedap sayang!!” kata ku pada lina yang kini

menarik-narik pula lengan tanganku. tarikannya membolehkan lina bangkit sedikit dari

sandarannya pada bantal-bantal di belakangnya..namun apakan daya, perutnya yang terlalu besar

dan bulat bagaikan bola itu menjadi penghalangnya untuk menghampiri dan memeluk tubuhku… aku

semakin ’stim’ melihat perutnya itu. aku terbayang-bayang keadaan anak di dalam perutnya…

sudah pasti bayi itu ‘dibuai’ oleh goyangan perut lina dari hasil dari henjutan aku yang

semakin rancak…

“tu la!!! siapa suruh besar sangat!!! kan dah tak boleh bangun! HUh HUh hUH HUh!!!

sedapnya!!! huh Huh HUhhhhh!” aku mengerang dan terus berhenjut lebih laju dan mendalam…

CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHhaap! CHAAP! CHAAP! CHAAP! CHAAP!

“HHHaaaaaaaAAAAGGGHHH!!! Sedap Ssssaaaayaaaang!!! AAAaaaaaaaaHHH!!! Sedap!!! Baby

sayaaang!!! BabYyyyyyyiiiiiiAAAAAHHHH!!!” lina mengerang kuat… kini dia terbaring semula.

timbunan bantal yang aku susun kini telah ‘roboh’ sama sekali! kaki lina mula mengepit kuat

pinggul ku yang sedang rancak berhenjut…tangannya kini beralih pula ke bahagian atas perut 8

bulannya. dia menekan perutnya ke bawah! kini tubuh badan lina turut sama berhenjut menyambut

sondolan pelirku!

“Huh HUhhh! HUhh! HUhh! HUhh! apa you buat sayang?? HUhh! HUhh! HUhh! baby ke??? HUhh!

HUhh! HUhh!” tanya aku pada lina… aku masih lagi rancak berhenjut… aku semakin tidak dapat

bertahan melihat lina yang kini cuba memegang perutnya dengan lebih erat…. aku mula membantu

lina memegang perutnya… BESAR & BULAT!! Keras rasanya… masih lagi bergoyang-goyang

walaupun aku dan lina sudah memegangnya dengan baik… mata lina yang terkatup rapat tadi kini

terbeliak merenung ku..

“Hhhhhaaaa! sayangG!!! Sedap!!! baby!! pancut sayang! Pancut please!!! i tak tahan!!!

PaaannncUUUUUUUUUHHhhhhhhggg!!!” pintaan lina akhirnya meringankan ‘pertahanan’ aku…

“ok, ok!!! i pancut!! sedia sayaaaaG!!!! HUhh! HUhh! HUhh!” aku melajukan dan

mendalamkan lagi henjutan ku… tangan ku kini bertapak kukuh di katil.. kaki ku yang sedang

melulut digagahkan lagi… lina pula mengeratkan lagi kepitan kakinya. tangan lina mula

kembali menarik lenganku…

CHAAP! CHAAP! CHAAP! CHAAP! CHAAP! CHAAP! CHAAP! CHAAP! HENJUTAN AKU DAN LINA SEMAKIN

KUAT BERBUNYI. GESERAN KEMALUAN YANG DILICINKAN AIR MAZI YANG SEMAKIN BANYAK MENANDAKAN

KEMUNCAK SEKS BAKAL TIBA.

“aaaaaaaah!!! aAAAaaHHh!!! sSSSsSSEEDAaaaaP!!! SAYYANG, SAYANG!!!!” LINA MENGERANG

KUAT!! TANPA DI DUGA, LINA MULA BANGKIT. SEMAKIN KUAT BERHENJUT. PERUT SARAT 46 INCINYA

BERGOYANG RANCAK!!!! “PANCUT!! PLEASE PANCUT!!! LINA MENJERIT KUAT. TERNYATA, DIA SUDAH LUPA

TENTANG PERUTNYA YANG MEMBOYOT JAUH ITU… TIDAK TAKUT ANAK DALAM PERUTNYA AKAN TERBERANAK

AKIBAT AKTIVITI LASAK AKU DAN LINA!!

“HUH! HUH!!!” AKU BERHENJUT DALAM… TIDAK TERTAHAN TENGOK KEBOYOTAN PERUT LINA YANG

BERGOYANG DALAM KEADAAN YANG MENGHAIRAHKAN AKU!! TIBA-TIBA AKU DAPAT RASAKAN TESTIS AKU MULA

HENDAK MENYALURKAN ‘KERINGATNYA’! BAWAH BATANGKU TERASA SATU ALIRAN PANAS BAKAL DIPANCUTKAN KE

DALAM CIPAP LINA!

“SAYANG!!’ MANI KU AKHIRNYA KELUAR!!

CREEEEEEEETTT!!! SERTA MERTA HENJUTAN KU TERHENTI DI DALAM PUKI LINA!!! LINA TURUT

TERHENTI BERHENJUT UNTUK MENIKMATI PANCUTAN MANI KU…

creeeettt!! pancutan ke dua mula keluar!!! “AAAAH!!” aku dan lina serentak mengerang.
creeettt!!! creeeeeeeettt!!!! creeet! creet…

“aaaAaaaahhhh…sayang i rasa… i rasa air you…. aaaahhh..” lina menikmati titisan

terakhir mani dari lubang pelir ku… matanya tertutup lembut, mulutnya ternganga melepaskan

dengusan berahi kepuasan yang tidak dapat digambarkan… akhirnya lina rebah… perutnya

kembali naik menggunung… lina tercungap-cungap kepenatan sehingga ternampak dengan jelas

perutnya turun naik mengikut ombak pernafasan… cengkaman kaki lina mula lemah hingga

akhirnya tapak kakinya kembali mencecah lantai…

aku sudah puas memancut… pelirku masih di dalam cipap lina… aku cuba menarik

keluar… ketika hendak menariknya, tangan kanan ku memegang bawah perut lina yang berhampiran

dengan pukinya. ternyata perut dia seperti sedang tegang…. mungkin turut terangsang akibat

dari pancutan mani ku… dalam perjalanan keluar pelirku, lina menggeletar ngilu…

mani ku yang pancut banyak tadi kini perlahan-lahan mengalir keluar dari tempat

beranak lina… aku biarkan sahaja begitu… aku cukup puas dapat pancut di dalam puki lina

yang berada di bawah perut yang sememangnya terlalu besar… kemudian aku mencium perut

lina… kesian anak dalam perut ini terpaksa melayang nafsu besar ibunya…

kami berdua kemudian berbaring untuk masuk beradu. lina mula baring mengiring mengadap

ku… perut kami bertemu… aku dapat rasakan pergerakan anak bagaikan menendang perut ku…

“sedap sayang?” tanya ku pada lina. ” perut you ok?”
“senak sikit ar… tapi sedap la sayaaang…” balas lina… tangannya memegang

perutnya.
” you tau kan mani i boleh merangsang penguncupan rahim?” jelas ku pada lina. “boleh

buat you terberanak cepat. you tak rasa apa-apa ke? tak risau?”

“selain senak tu, i tak rasa apa-apa…” balas lina. “i tak nak ar beranak sekarang…

biarlah dia keluar cukup bulan.. lagi pun masa dah due perut mesti makin besar. you pun suka

kan?” sambungnya lagi.

“I suka..” aku akui kata-kata lina. aku memang suka tengok perut besar dia…
” takpe, nanti kalau you rasa lain macam, you bagi tau k?” kataku lagi pada lina..
lina menangguk manja…sambil menepuk-nepuk perut boyotnya..

aku kemudian menarik selimut, menutupi tubuh kami yang letih beraksi… kemudian kami

bercium bibir, meluahkan rasa sayang… aku peluk tubuh lina yang sarat itu… mengharapkan,

anak yang dalam perutnya masih kekal dalam perutnya sehingga tarikh jangkaan kelahirannya…

akhirnya kami dibuai mimpi dengan lena sekali…

keesokkan paginya, aku dan lina berasa lega kerana malam berlalu dengan mudah.perut

lina masih lagi kekal memboyot… sudah pasti anak dalam perut 46 inci ingin merasai lagi

nikmat dibuai henjutan kami berdua.. aku akan terus menyondol selagi lina masih larat untuk

kangkang untuk aku!!!!

3 komentar: